Politik

Info Haji

Parlemen

Hukum

Ekbis

Nasional

Peristiwa

Galeri

Otomotif

Olahraga

Opini

Daerah

Dunia

Keamanan

Pendidikan

Kesehatan

Gaya Hidup

Calon Dewan

Indeks

Cemen! Lagi-lagi Gunakan Veto di PBB, Hamas Kutuk Tindakan AS

Laporan: Tim Redaksi
Jumat, 19 April 2024 | 09:40 WIB
Share:
Ilustrasi PBB. (Foto: Repro)
Ilustrasi PBB. (Foto: Repro)

RAJAMEDIA.CO - Palestina -  Hamas mengutuk tindakan Amerika Serikat (AS) karena menggunakan hak vetonya terhadap rancangan resolusi yang akan memberikan Palestina keanggotaan penuh di PBB.

Amerika menolak draf yang diajukan oleh Aljazair, mewakili Kelompok Arab, dan mendapat dukungan dari 12 negara tetapi diblokir oleh veto AS.

Sementara Inggris dan Swiss memberikan suara abstain.

Dalam pernyataan yang dirilis Jumat 19 April 2024, dini hari waktu setempat, Hamas mengkritik sikap AS yang menentang hak rakyat Palestina atas penentuan nasib sendiri dan kenegaraan, serta mendukung apa yang disebutnya sebagai ‘entitas pendudukan fasis’ Israel.

"Amerika mengisolasi diri dari konsensus internasional yang mendukung hak-hak Palestina. Kami menyerukan masyarakat internasional untuk menekan AS agar mengubah posisinya dan mendukung aspirasi Palestina untuk sebuah negara merdeka dengan Yerusalem sebagai ibu kotanya,” pernyataan Hamas, seperti dikutip Al Jazeera.

"Hamas berterima kasih kepada Aljazair, Kelompok Arab, Organisasi Kerjasama Islam (OKI) dan negara-negara non-blok yang mendukung resolusi tersebut,” imbuh pernyataan Hamas.

Veto AS mengada-ngada?

Wakil Duta Besar AS untuk PBB Robert Wood berbicara setelah pemungutan suara di pertemuan DK PBB tersebut.

Menurutnya Amerika Serikat “telah bekerja dengan penuh semangat dan tekad untuk mendukung negara Palestina dalam konteks perjanjian perdamaian komprehensif yang akan menyelesaikan konflik Israel-Palestina secara permanen”.

"Sejak serangan 7 Oktober, Presiden Biden sudah menegaskan bahwa perdamaian berkelanjutan di kawasan hanya dapat dicapai melalui solusi dua negara dengan jaminan keamanan Israel,” kata Dubes Wood setelah mengangkat tangannya untuk memberikan suara menentang dan memveto resolusi yang mendukung keanggotaan penuh Palestina di PBB.

"Tidak ada jalan lain yang menjamin keamanan dan masa depan Israel sebagai negara Yahudi yang demokratis,” lanjut Wood.

Dia mengatakan bahwa “ada pertanyaan yang belum terselesaikan mengenai apakah pemohon memenuhi kriteria untuk dianggap sebagai negara”.

"Kami telah lama meminta Otoritas Palestina untuk melakukan reformasi yang diperlukan guna membantu menetapkan atribut kesiapan untuk menjadi negara dan mencatat bahwa Hamas, saat ini menggunakan kekuatan dan pengaruhnya di Gaza, yang merupakan bagian integral dari negara yang diimpikan dalam resolusi ini," ucap Wood.rajamedia

Komentar: